Kemurahan Hati Negara Turki pada Pengungsi

Pada saat banyak negara berusaha untuk mendirikan dinding baru dan mematikan perbatasan untuk mereka yang mencari bantuan, Turki menerapkan Open Door Policy terhadap Suriah, Irak dan Afghanistan. “Ini adalah contoh yang harus diikuti,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, Antonio Guterres.

Turki menaungi jumlah terbesar dari pengungsi di dunia, tapi menerima sangat sedikit dukungan dari negara lain, kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, Antonio Guterres pada konferensi pers di Istanbul.

Guterres mengatakan, di tengah krisis yang sedang berlangsung di perbatasan selatan negara itu, akibat pertempuran dengan pasukan Kurdi Suriah dan ISIS ekstremis, ribuan warga sipil telah mengungsi ke Turki untuk mencari keselamatan.

“Kami memperkirakan lebih dari 2 juta pengungsi ke Turki sampai hari ini. Turki sangat bermurah hati membuka perbatasannya untuk pengungsi Suriah, Irak dan Afghanistan,” kata Guterres saat peluncuran laporan badan pengungsi PBB, Tren Global 2014.

Gutteres mengatakan, “Turki pada tahun 2014 telah menerima 11 persen dari seluruh pengungsi di dunia. Ini punya arti khusus bagi dunia yang sebagian besarnya tengah menutup atau membatasi perbatasan atau membangun dinding baru bagi pengungsi.”

Dia mengatakan kepada wartawan, bahwa dunia memiliki tanggung jawab universal untuk melindungi orang-orang yang melarikan diri negara mereka.

“Sangat penting bagi Uni Eropa, juga negara-negara Teluk, serta negara bagian lain dari dunia, untuk juga membuka perbatasan bagi mereka,” katanya.

Dia mengatakan kemurahan hati Turki harus dapat memaksa negara lain mengikuti contoh yang telah diterapkan Turki dalam beberapa tahun terakhir.

Kepala UNHCR juga senada dengan pernyataan Guterres ini

“Ini harus dapat memaksa semua orang untuk mengikuti contoh ini,” katanya. “Hal ini tidak hanya [tanggung jawab] dari Turki, Lebanon atau Jordan,” katanya, “Ini adalah tanggung jawab global.”

Turki telah membuat kebijakan pintu terbuka, melalui kemauan keras Presiden Recep Tayyip Erdogan, meski Ankara harus mengalami problem turunan dengan meningkatnya ketegangan sosial.

Turki, yang berbatasan 900-kilometer dengan Suriah, memiliki 1.772.535 juta pengungsi Suriah, menurut UNHCR, akan lebih banyak lagi orang datang karena pertumpahan darah di negara tersebut masih berlangsung.

Puluhan ribu  pengungsi Suriah yang melarikan diri karena bentrokan di kota Suriah, Tal Abyad, memasuki provinsi Şanliurfa Turki melalui perbatasan Akçakale.

Laporan tersebut mengklaim bahwa Suriah adalah “produsen terbesar dunia dari kedua pengungsi (7,6 juta) dan pengungsi (3,88 juta) pada akhir 2014.”

Badan itu mengatakan bahwa setelah Suriah, Afghanistan dengan 2.590.000 dan Somalia dengan 1,1 juta adalah negara penghasil terbesar pengungsi berikutnya.

Laporan UNHCR juga menunjukkan perpindahan seluruh dunia dari perang, konflik dan penganiayaan itu adalah pada tingkat tertinggi, mencapai 59.500.000 orang pada akhir 2014.

Ada 51.200.000 orang pengungsi tahun sebelumnya dan 37,5 juta satu dekade lalu.

Badan itu mengatakan alasan utama untuk peningkatan dramatis ini adalah perang sipil Suriah. “Pada tahun 2014, rata-rata 42.500 orang menjadi pengungsi, pencari suaka atau pengungsi internal-setiap hari,” kata lembaga itu, menambahkan: “Andai populasi pengungsi Suriah menjadi suatu negara, ia akan menjadi negara terbesar ke-24 di dunia.”

Ini laporan Global Trends baru mengungkapkan bahwa 13,9 juta orang menjadi pengungsi pada tahun 2014 saja: “Mengkhawatirkan, lebih dari setengah pengungsi di dunia adalah anak-anak,” itu disorot.

Guterres menekankan bahwa organisasi kemanusiaan dunia tidak lagi mampu mengatasi. “Kami tidak lagi memiliki sumber daya untuk merespon seperti peningkatan dramatis dalam kebutuhan kemanusiaan di dunia karena konflik baru muncul setiap bulan,” katanya.

Dia menambahkan bahwa pihaknya menghadapi anggaran berkurang, sehingga lebih sulit untuk mengatasi krisis. Dalam menghadapi kesulitan-kesulitan ini, pengungsi biasanya mencoba untuk melarikan diri ke negara-negara di mana mereka melihat berjanji untuk kehidupan yang lebih baik.

Banyak dugaan bahwa pengungsi dari negara-negara Afrika atau Timur Tengah melarikan diri ke negara maju, Guterres mengungkapkan faktanya bahwa 86 persen dari pengungsi adalah di negara berkembang.

“Kita menduga pengungsi bergerak dalam jumlah besar ke bagian yang lebih kaya dari dunia, padahal realitas global yang kita hadapi bukan demikian. Sebagian besar orang-orang yang melarikan diri ke negara-negara yang memiliki pendapatan rendah atau menengah,” kata Guterres.