Berita UtamaLimapuluh KotaSafasindo News

Gubernur Mahyeldi Buka MTQ Nasional Tingkat Limapuluh Kota ke-39

2 Mins read

Pembukaan Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) Nasional Tingkat Kabupaten Limapuluh Kota ke-39 dibuka oleh Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi di Lapangan Kayu Nan Tigo, Mungka, Kecamatan Mungka, Kamis 24 November 2022. Acara ini menandai MTQ ke-39 Limapuluh Kota resmi bergulir yang secara simbolis diawali dengan penabuhan serempak bedug di panggung utama MTQ oleh Gubernur Mahyeldi, Bupati Limapuluh Kota Safaruddin Dt.Bandaro Rajo, Ketua DPRD Deni Asra serta Forkopimda Limapuluh Kota.

Kegiatan akan berlangsung selama lima hari ke depan, sebanyak 13 kafilah berkekuatan 535 orang bakal unjuk kemampuan pada sembilan cabang yang dipertandingkan pada ajang MTQ ke-39 Limapuluh Kota. “Momentum pelaksanaan MTQ ke-39 di Limapuluh Kota dapat dimanfaatkan Pemerintah guna memantapkan generasi berkualitas yang memegang teguh keislaman terutama di zaman berkemajuan ini,” ungkap Gubernur Mahyeldi mengawali sambutan pada pembukaan MTQ ke-39 Tingkat Limapuluh Kota.

Secara umum iven religi pasca Pandemi Covid-19 terlihat meriah. Meski dibayang-bayangi mendung dan sesekali gerimis, Gubenur Mahyeldi, Bupati Safaruddin, Forkompimda serta sejumlah pejabat Pemprov Sumbar, Kanwil Kementerian Keagamaan Sumbar, dan Pemkab Limapuluh Kota, terlihat sangat menikmati prosesi Pembukaan MTQ ke-39 Limapuluh Kota, begitu juga dengan warga masyarakat Mungka.

Gubernur Mahyeldi sampaikan, pihaknya mengapresiasi Pemkab Limapuluh Kota atas atensi dan upaya dalam mensukseskan perhelatan pagelaran MTQ ke XXXIX. MTQ adalah jawaban mengisi dan mengendalikan perilaku generasi muda dalam menangkal budaya asing dan merupakan bagian yang akan membentengi generasi muda dalam upaya meluruskan perilaku menyimpang yang banyak terjadi di masyarakat.

“Kami mengajak seluruh elemen masyarakat dan pemerintah untuk mensukseskan pagelaran MTQ yang diselenggarakan di Kecamatan Mungka, sebagai upaya menciptakan generasi Qurani serta dapat mempersiapkan Kafilah Kabupaten Limapuluh Kota untuk menghadapi MTQ tingkat Sumbar yang akan dilaksanakan di Solok Selatan pada 2023 nanti,” kata Gubernur.

Sementara itu, Bupati Limapuluh Kota, Safaruddin Dt. Bandaro Rajo menyampaikan selamat datang kepada 13 kontingen yang berasal dari seluruh kecamatan di Limapuluh Kota. Selanjutnya Bupati Safaruddin menjelaskan, pelaksanaan MTQ Kabupaten Limapuluh Kota ke-39 dapat jadi media dakwah dan syiar agama yang efektif di tengah masyarakat, serta jadi barometer untuk mengukur keberhasilan pembelajaran Al-Qur’an yang selama ini telah berlangsung di masyarakat seperti TQ, MDTQ, dan rumah-rumah tahfidz yang ada di wilayah Limapuluh Kota.

“Pelaksanaan MTQ tahun ini diharapkan dapat meningkatkan pemahaman terhadap nilai-nilai yang terkandung dalam Al-Qur’an serta meningkatkan pemahaman keagamaan yang merupakan pondasi dalam membangun karakter masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota, terutama generasi muda,” ungkap Bupati Safaruddin.

Selanjutnya Bupati Safaruddin mengajak seluruh elemen untuk menjadikan momen ini sebagai upaya membumikan Al-Qur’an di Kabupaten Limapuluh Kota dan sebagai upaya untuk melahirkan SDM yang Qurani, yaitu generasi yang membaca, mempelajari, menghayati, dan mengimplementasikan ajaran Al-Qur’an dalam kehidupan sehari-hari.

Pelaksanaan MTQ ini diharapkan Bupati Safaruddin jadi persiapan Kabupaten Limapuluh Kota untuk MTQ tingkat Provinsi Sumbar tahun 2023 di Kabupaten Solok Selatan. “Semoga ada sosok Akmal Muharto lainnya, yang berhasil meraih medali emas kategori Khattil Qur’an pada MTQ Nasional ke XXXIX di Banjarmasin beberapa waktu lalu, yang telah membawa nama harum Limapuluh Kota dan Sumbar,” pungkas Bupati Safaruddin.

Sebelumnya, Ketua Panitia pembukaan MTQ Kabupaten Limapuluh Kota ke-39, Epi Adri sekaligus Wali Nagari Mungka menyebutkan perhelatan MTQ digelar selama lima hari, Kamis hingga Senin 24 sampai 28 November 2022. “Seluruh kecamatan di Kabupaten Limapuluh Kota mengirimkan kafilah mereka untuk ikut pada MTQ kali ini dengan total kafilah berjumlah sebanyak 535 orang yang akan berlaga dalam sembilan cabang yang diperlombakan”, katanya.

Sebagai tempat pelaksanaan, pihaknya menggunakan masjid, sekolah dan panggung utama. Tempat menginap kafillah kami juga bekerja sama dengan masyarakat sekitar. “Terdapat 60 rumah yang disiapkan sebagai tempat menginap kafillah, official, dan dewan hakim”, ungkap Epi Adri. **

Related posts
AudioKota PayakumbuhSafasindo NewsSumbar

Gubernur Mahyeldi: Posko Mudik Dr Salim Manjakan Pemudik, Ada Layanan Pijatnya

1 Mins read
Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1443 H, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mendirikan posko mudik lebaran di berbagai titik sepanjang jalan yang kerap…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *